HOW TO BELIEVE?

Saya tahu, yang namanya pacaran itu ga selamanya berjalan mulus. Apalagi yang namanya berantem atau ribut. Udah biasa banget. Padahal saya yakin ga ada seorangpun di dunia ini yang cinta keributan. Siapa juga yang ga mau punya hubungan yang adem ayem tanpa ada masalah? Tapi….. masalah itu kaya jalangkung. Selalu datang walaupun ga diharepin. Ya ya ya, meskipun kata orang, masalah akan mendewasakan kita. Benarkah?

Ah ga tau lah. Yang jelas saat ini saya mau menceritakan kisah seorang teman yang sedang dilanda galau akut. Dia broken heart. Hati dia rasanya bagai disayat-sayat. Ah lebay! Tapi yang pasti emang saat ini hati dia lagi ga tenang. Kenapa? Apalagi kalau bukan karena masalah sama pacarnya. Sebut saja teman saya itu si bunga (bukan nama sebenarnya) *udah kaya berita kriminal yah? Haha.

Apa yang kamu rasain kalau kamu udah percaya sama seseorang, tapi dia ga bisa jaga kepercayaan kamu? Berlebihan ga sih menurut kamu kalau kita marah gara-gara pacar kita dekat dengan cewek lain meskipun hanya di facebook? Nah itu yang didilakukan pacar si bunga.
Facebook emang banyak banget manfaatnya, apalagi buat nyari teman. Tapi ternyata facebook juga sumber masalah. Ga jarang tuh si bunga sama pacarnya ribut gara-gara facebook. Simple banget sih emang. Tapi kalau keseringan capek juga kali ya. Kalau menurut saya, bahasa pacarnya di facebook terlalu membuka hati buat cewek lain. Walaupun menurut pacarnya bunga, itu hanya buat basa-basi. Tapi gimana kalau si cewek yang diajak chattingnya itu ngarep? Dan itu terbukti. Ada cewek yang pernah dia ajak chatting sama pacar si bunga itu dan akhirnya cewek itu ngarep sama pacar si bunga. Salah ga sih kalau si bunga marah atas perbuatan pacarnya?😥

Cemburu? Terserah kalau kamu bilang si bunga cemburu. Tapi saya juga sebagai cewek bisa ngerasain apa yang si bunga rasain. Dia mungkin Cuma ga mau disakitin. Toh saya kenal si bunga kalau dia tuh ga pernah sama sekali genit –bahkan ngeladenin cowok yg suka sama dia- sama cowok lain. Si bunga pernah bilang, dia pengennya imbang, saling menjaga. “Andai aja gue bisa bermain-main dengan cinta, bisa aja gue bersikap lebih dari apa yang udah pacar gue lakuin?” kata si bunga. Dan ini yang saya khawatirkan. Kalau bahasa dan sikap pacarnya itu terus begitu sama cewek lain? Saya takut habis kesabaran si bunga dan bisa jadi dia melakukan lebih dari pacarnya itu.
Nah apa yang harus si bunga lakukan? Bagaimana buat numbuhin rasa percaya dia lagi ke pacarnya? Tapi si bunga masih sayang sama pacarnya. Kadang pacaran bikin pusing ya. Huft.

Sejak si bunga nangis bombay di depan pacarnya gara-gara masalah ini, dan sempat bilang putus. Si pacarnya janji bakal berubah dan ga mau putus sama bunga. Nah ini yang bikin si bunga dilemma sampai sekarang. Dia masih sayang, tapi gimana buat percaya lagi sama pacarny? Bisa kah kamu ngasih solusi?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s