Masih Ngerasa Ababil?

Kata ababil buat saat ini pasti udah nggak asing lagi. Secara hampir tiap hari mungkin mendengar kata ababil. “Ababil banget sih, lo!” atau “Maklumlah, mereka kan masih ababil,” kurang lebih kalimat-kalimat semacam itu yang menyematkan kata ababil. Kata yang entah sejak tahun kapan heboh di jagat raya ini tenar di kalangan anak muda. Tapi nggak jarang juga loh diucapin oleh orang dewasa. Khususon tante-tante atau om-om gahol getoh.😀
But, sepengetahuan saya sih, kata ababil mulai tenar pada tahun 2009-an. Bener nggak tuh?😀

Setelah saya amati dengan seksama #padahaliseng, ababil ini lengket banget sama anak-anak muda yang baru aja menginjak remaja. Yaiyalah ya, secara ababil itu singkatan dari ABG Labil. Nah, istilah ABG sendiri udah tenar duluan dibanding ababil. Sejak pertama kali kata ABG muncul pada jaman dahulu (lupa tahun berapa), sempet heboh juga dan marak digunakan sebagai bahasa anak muda bahkan sampai sekarang masih banyak yang nyebut ABG. Entah ini merupakan salah satu perkembangan kosa kata Bahasa Indonesia yang baik atau malah buruk, sehingga istilah buat anak yang memasuki dunia remaja, kata ABG berkembang dan disandingkan dengan kata labil. Akhirnya jadi deh pasangan ababil alias ABG-labil. Mungkin ini haram hukumnya bagi kamus sekelas KBBI. Tapi halal buat kamus bahasa gaul. Hahaha. Makanya istilah ini sampai sekarang masih sah-sah aja.

Kalau liat dari makna ABG alias Anak Baru Gede yang kemudian dikawinkan dengan kata labil, mungkin itu emang istilah sebagai identitas dari para remaja. Karena usia remaja emang masa-masanya labil, nggak tentu arah, masih mencari jati diri, masih suka nyoba-nyoba, emosinya nggak karuan, tingkahnya nggak ketulungan, nggak mau di atur, daaan masih banyak lagi. Eh ini bukan kata saya loh, ini kata psikolog. Dan memang pernah ngalamin juga😀 emang kurang lebih kayak gitu kan? Hayo ngaku!

Tapi apa yang pernah saya alami dulu, kayaknya beda banget sama ABG-ABG jaman sekarang. Saya perhatiin sih makin aneh. Jaman saya ABG, kayaknya jarang banget pegang HP, tingkat ke-malu-an-nya masih tinggi, bahasa yang dipakai juga nggak seribet anak muda sekarang. Ya, mungkin karena efek perkembangan jaman dan teknologi juga kali ya. Apalagi sekarang heboh banget tuh media sosial kaya FB, twitter, YM, BBM, dan masih banyak lagi. Nah akibat berkembangnya media sosial itulah yang menurut saya rasa ke-malu-an anak muda sekarang lebih bebas (tepatnya ekspresif). Karena media sosial itulah yang emang ngasih ruang ke mereka sehingga timbul juga istilah narsis. Berbagai macam gaya dipamerin. Mulai lidah yang melet, mata melotot, satu jari ditempelin di depan mulut yang dimonyong-monyongin, atau gaya yang dimiring-miringin. *Yang ngerasa pasti mesem-mesem. Padahal yah dulu tuh gaya saya kalau difoto waktu jaman ABG gitu paling narsis Cuma ngacungin dua jari. Udah Cuma gitu, terus mati gaya deh😀 nggak kaya ababil jaman sekarang, gayenye aje gileeeee…

Well, kalau saya ringkas, IMHO, ada beberapa ciri ababil. Nih dia :
1. Mirip sama alay. Mulai dari gaya berposenya, tulisannya yang kaya naik-naik ke puncak gunung, pakaiannya. Kalau cowok pake jeans ngatung dan pake gesper di bawah udel. Buat cewek pakai baju minim dan pakai asesoris macem-macem di badannya, semisal behel dan softlens.Padahal giginya nggak ngacak dan matanya nggak rabun. Apalagi kalau bukan buat gaya-gayaan? Menurut saya sih, orang alay udah pasti ababil. Tapi yang ababil nggak pasti alay. Banyak kok yang ngelewatin masa ababilnya normal-normal aja.

Ini salah satu contoh ababil. Foto ini adalah ponakan saya yg masih SMP. Bangun tidur, mau tidur, mau mandi abis mandi biasanya foto dulu. sambil melet-meletin lidahnya atau miring-miringin kepalanya. Gaje

2. Lagi hangout ke emol atau maen sama temen-temennya nggak lepas dari HP. Terus update status misalnya @PIM atau @Mall. Buat apa yah ngajak temen kalau ngobrolnya di dunia maya? But mereka enjoy dengan situasi begini. Kemana-mana bwa HP sambil twitteran, BBM-an atau FB-an. Halah.

Lagi main bareng malah asik sama HP-nya masing-masing. Tu yg sebelah kanan juga bukan cowok loh, doi cewek. Gokil.

3. Fanatik alias ngefans berat sama artis idola. Sejenis Justien Beiber atau yang lagi marak boy and girl band kaya Sm*sh dan Cherrybelle. Mereka sampai bela-belain niru gaya mereka, dan histeris kalau nonton konser apalagi sampai ketemu fans-nya. Omigod!
4. Punya nama akun FB bukan nama lengkapnya. Misal : RheNy cLalu Chyank kMoe, DynA kaN9enKaMoe, M4yA lagiiiCediih, daaan nama lain yang susah banget dibacanya. Huft.

Kalau kamu masih punya ciri-ciri lainnya, share disini yah. Eh eh, kalau ada yang ngerasa sesuai sama yang udah saya tulis, jangan tersinggung yah. Karena tulisan ini emang buat menyinggung. Ups, maksudnya nggak ada maksud apa-apa. Bingung ya? Saya juga bingung😀
yowis, intinya saya rasa setiap orang pasti ngelewatin masa labil. Nah saat masa labil itulah kita harus pandai-pandai memilih, mana yang baik dan mana yang nggak baik buat diri sendiri. Selama kegiatan yang kita ikuti itu baik dan berdampak positif, why not? Tapi kalau udah menjurus ke arah negatif, leave it right now!

6 responses to “Masih Ngerasa Ababil?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s