Seribet Itukah Cewek?

Cewek mana yang nggak mau tampil menarik? Cewek tomboy sekalipun saya rasa punya naluri untuk memperhatikan penampilan dan tubuhnya. Kadang cewek sampe bela-belain ngeluarin doku banyak semata-mata buat mempercantik diri. Yups, namanya juga cewek. Ribet.
Harus ada jatah ke salon lah, perawatan kulit, perawatan gigi, gunta ganti softlens, belum lagi peralatan wajibnya. Minimal bawa bedak, lip ice, minyak wangi dan pelembab. Makanya pengeluaran cewek tuh lebih banyak dari pada cowok. Beruntunglah buat kaum cowok dalam hal ini.

Kalau kata saya sih, nggak ada salahnya mempercantik diri. Karena emang udah naluri cewek kali ya. Ini bukan berarti nggak mensyukuri apa yang udah Tuhan kasih buat kita. Justru kita malah merawatnya. Asal nggak berlebihan.Yang dimaksud berlebihan itu kayak idung pesek disuntik biar mancung, bibir dower disuntik biar tipis, alis tebel kayak ulet bulu juga dikerik biar bagus. Oh no, ini nih yang disebut lebay. Apalagi kalau sampe barteran kelamin. Cowok pengen punya payudara atau cewek ngilangin payudara. Astaga! Dunia udah gila. Inget besok kiamat woy😀

Kadang saya juga bingung, kenapa cewek diciptakan lebih jadi pusat perhatian dibanding cowok. Dan si cowok diciptakan jadi komentator atas penampilan cewek. Ah bagi saya cowok semacam ini sok perfect. Kaya dirinya paling ganteng sekolong langit aja. Sekolong jembatan sih baru pantes! #esmosi. Pernah beberapa kali saya mergokin cowok yang suka ngasih nilai gitu sama cewek.

Suatu hari di kantin kampus saya jajan bareng temen-temen. Tapi saya nggak tertarik gabung sama obrolan temen-temen yang entah ngomongin apaan. Di depan saya cewek-cewek mondar-mandir datang dan pergi ke kantin. Saya lebih tertarik mendengar percakapan dua cowok sok perfect.

Cowok A : “Yang ini paling cuman dapet 6. Rambutnya pendek. Gue nggak suka”
Cowok B : “Kalau kata gue sih 7 cukuplah, badannya putih,”
Cowok A : “Eh yang itu lumayan tuh,” nunjuk ke cewek yang mau ke kantin. Dia temen saya. Emang kece sih.
Cowok B : “Gue kasih nilai 9 dah. Mulus kulitnya, putih, rambutnya panjang, bodinya gitar spanyol lagi cuy,”
Cowok A : “Nanggung banget lo, gue kasih nilai 10! Gebet lah.”

Kalau aja urat emosi saya udah putus. Udah saya gampar satu-satu kali tuh cowok. Tapi saya tahan karena ini di kantin, tempat ramai. Bisa jadi nanti tingkah saya jadi pusat perhatian. Bukan apa-apa, saya Cuma kesel aja kalau ada cowok kaya begitu. Ah! Emang dirinya paling sempurna apa! Mending kalau cakep, itu bibir aja bimoli alias bibir monyong lima senti. Kepala segi emat kaya kardus akua. #Astagfirullah, jadi ngejek kan akhirnya?

Mungkin ini juga kali yah yang jadi alesan para cewek mempercantik dirinya dan sampai menghabiskan ratusan bahkan jutaan rupiah cuma buat mutihin badan, ngelurusin rambut, atau magarin gigi. Sebagian cewek mungkin buat narik perhatian para lelaki jalang macam dua orang cowok tadi. Tapi sebagian mungkin emang buat perawatan aja. Kalau emak-emak yang rajin ke salon, pernah saya Tanya alasannya buat muasin lakinya. Ya wajar kalau yang ini.

Kalau saya sendiri sih kadang emang suka ke salon. Minimal sebulan sekali. Tapi bukan buat dipamerin ke cowok-cowok ganjen. Just for caring my self. Enough. Kalau badan kita wangi, bersih, siapa juga yang enggan deketin kita. Tapi kalau badan lusuh, kusam, bau lagi. Jangan harap deh orang mau nyapa kita😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s