PETUALANGAN DI WISATA KULINER PANDEGLANG

Hari ini (13/12) sepulang les sekitar jam 4 sore saya capcus ke alun-alun Pandeglang. Karena di sana ada acara launching wisata kuliner yang diselenggarakan Disbudpar Provinsi Banten. Awalnya saya kira bakal dibuka secara resmi oleh penguasa Banten alias Hj. Ratu Atut Chosiyah tapi nyatanya diwakilkan oleh asda tiga Provinsi Banten. *Sibuk ke salon ya bu? #ups. Pas nyampe alun-alun, saya telat mengikuti opening ceremony. Jadinya nggak sempet denger pak Asda dan pak Bupati Pandeglang Erwan Kurtubi koar-koar di panggung deh. Tadinya saya pengen dengerin cuap-cuap mereka karena pengen tahu dalam rangka apakah wisata kuliner ini diadain? Dan ternyata selidik punya selidik dalam rangka memperkenalkan makanan khas daerah Banten ke masyarakat. Mangkanya ada beberapa stand yang mamerin makanan khas daerah. Mulai dari Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak, Kabupaten Serang, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kota Tangerang, dan Kota Cilegon. Hmm yummy banyak makanan yang menggoda selera disana. #padahalemanglaper😀
Nah setiba di alun-alun, saya langsung nyempil diantara kerumunan pejabat, wartawan dan polisi yang ngejaga ketat Bupati Pandeglang. Saya dateng nggak telat-telat banget ternyata, dan masih sempat lihat dan motret pak Bupati motong pita secara simbolis buat resmiin launching wisata kuliner di Pandeglang ini.

Atas : Bupati Pandeglang Erwan Kurtubi buka acara secara simbolis dengan gunting pita. Bawah Kiri : Eciee Pak Erwan curi-curi pandang sama saya. Bawah Kanan : Enak ya Pak minum yang gratisan? hehe

Dalam hal ini saya beruntung berbadan kecil karena bisa nyempil sana sini buat ngambil foto. Tapi sayangnya saat itu SLR saya lagi dipinjem orang. Alhasil gambarnya jelek deh coz motonya pake kamera HP. HP orang lain lagi yang saya pake😀 , coz megapixel-nya lebih gede daripada HP saya yang Cuma 2 megapixel. Thanx Fika :*

Oh ya, saya ke alun-alun cuma berdua sama Fika temen di tempat les. Tadinya dia nggak mau. Dan berkat bujuk rayuan saya dia pun mau. Hahaha. Paksaan saya ternyata membuahkan hasil. Ibu si Fika yang kebetulan Kepala Dinas Kesehatan Pandeglang nongol di sana berjejeran dengan Kadis-Kadis lain. Dan ini juga yang ngemudahin akses saya buat nyicipin berbagai macam makanan secara bebas.😀 sorry mom nggak ada maksud manfaatin kok😀 emang udah bawaan saya juga yang kadang SKSD sama orang dan untungnya saya punya banyak temen wartawan yang lagi pada nguber berita di situ juga. Xixixi. Inilah manfaatnya bergaul dan bersosialisasi kawan. #siguelagisombong.

Sayangnya nggak semua makanan yang bisa saya cicip di sana. Karena kapasitas perut saya yang susah buat nampung banyak makanan, jadinya cuma beberapa doang deh. Kayak bubur terasi dari Labuan Pandeglang. Asli selama 21 tahun saya tinggal di Menes yang jaraknya Cuma 20 menit ke Labuan, saya baru tau kalau di Labuan makanan khasnya ada bubur terasi. #halllooo kemana aja gue?

Saya sebenarnya kurang suka terasi. Tapi setelah nyobain ni bubur ternyata enak juga. Gurih, pedes, aromanya wangi, dan maknyos gila. Setelah bubur terasi, saya juga nyobain kue apa sih agak lembek-lembek gitu sejenis kue talam tapi bukan talam. Itu masih asli Pandeglang. Karena rasanya manis, saya nggak terlalu suka. Saya lebih suka makanan yang gurih. Soalnya kalau yang manis, cukup liat muka saya aja di cermin😀

Ini si gue lagi makan bubur terasi. Rencana diet kandas! Termasuk gemuk nggak segini?😦


Nah abis gitu ada balok khas Menes juga saya nyicipin. Dikit doang sih, abis udah bosen di Menes banyak😀 abis dari stand Kabupaten Pandeglang, berpindahlah ke stand Kota Tangerang. Disana makanan yang diunggulin sayur Laksa. Saya juga dikasih satu mangkok sama si ibu-ibu penjaga stand. Rasanya gimana ya, enak sih tapi kuahnya agak aneh. Jadinya satu mangkok itu saya kasih ke Fika deh. Untung dia mau ngabisin.

Atas : Kue Balok dari Menes. Bawah Kiri : Teh Kesultanan Banten dari Kota Serang. Bawah Tengah : Rabeg dari Kabupaten Serang. Bawah Kanan : Sambal khas Kota Serang


Terus di stand yang sama saya minum wedang platuk kalau nggak salah. Rasanya juga aneh, katanya itu air asli bersumber dari kayu. Rasanya sih emang kaya kayu manis gitu, anget. Tapi cukup enak lah, lumayan bisa angetin tenggorokan. Nah udah dari stand Tangerang saya menclok ke stand Kota Serang. Disana makanan khasnya nasi gonjleng pake ikan asin peda. Enak banget, gurih, lezat, nikmat. Selain itu minumnya ada teh yang disebut teh kesultanan Banten. Konon katanya, nasi gonjleng ini makanan kesukaan kesultanan Banten terdahulu.

Baru juga ngunjungin tiga stand, perut saya udah hampir meletus karena udah kenyang😀 tapi saya tetap melanjutkan penjelajahan ke stand-stand lain. Abis dari stand Tangerang lanjut ke stand Kabupaten Serang. Maaf ya untuk stand Kota Tangerang Selatan dan Kota Cilegon saya lewat, abisnya lihat makanannya aja udah kenyang banget😀 pas di stand Kota Cilegon sempet kabita sih (tau kabita nggak? Itu tuh temennya nobita) soalnya ada sate Bandeng. Tapi saya lewat aja dan langsung ke Kabupaten Serang. Disana cuma nyicipin ketan Bisul Bintul. Ada juga sambel apa ya lupa namanya, sambel yang ditambahi melinjo dan pete. Berhubung nggak suka pete ya nggak nyobain. Dan penjelajahan wisata kuliner saya cukup sampai disini.

Eits, tapi saya masih ada di kawasan wisata kuliner loh. Pas saya lihat ke sebelah  kiri panggung, ada orang-orang lagi ngerumunin sesuatu. Rasa penasaran saya mencuat, saya meluncur deh ke tempat keramaian itu. Ternyata ada pertunjukan debus. Gila mameeenn, kepala seorang cewek dijadiin tungku buat masak. Tapi si cewek itu sama sekali nggak kepanasan. Nah setelah aksi itu selesai. Pak Bupati Erwan Kurtubi ngeluarin dompet dan ngasih beberapa lembar 100ribuan ke para tukang debus tadi. Bupati bilang itu sebagai  wujud sedikit penghargaan dia atas apresiasi mereka yang telah nunjukin kesenian Banten.

Nah saya masih nyempal-nyempil di kerumunan, nggak tau kenapa apa mungkin emang bener karena badan saya yang mungil jadinya gampang buat nyempil dan selalu ada di posisi paling depan.😀

Pas liat jam, udah jam 5. 15 saya langsung cabut deh bareng Fika. Sialnya pas markirin motor, saya ketemu tukang parkir yang resek dan sama sekali nggak bisa jadi tukang parkir handal yang baik dan benar. Saat itu saya yang bawa motor karena si Fika nggak bisa ngebonceng. Otomatis saya yang markirin, nah pas mau mundurin. Si tukang parkir ngomel-ngomel nggak jelas. “Neng maju aja lururs ke sana! Maju neng!” saya tetap mundurin motor. Ya iyalah sebelum maju ya dimundurin dulu motornya, soalnya di depan motor trotoar dan pasti mentok!*Dasar nggak makan bangku sekolahan kali tuh si tukang parkir! Karena si abang-abang ngoceh terus, akhirnya saya balik marahin. Sorry bang, andai si abang seorang tukang parkir yang pandai dan baik budi saya nggak akan balik marah! Udah sukur dikasih 2.000 masih aja marah-marah! Alesan lah nggak ada kembalian, tapi masih aja marah-marah.

Tapi ya sudahlah, lupakan perkara di parkiran. Intinya saya pulang dengan perut kenyang dan bangga jadi putra Banten yang memiliki aneka ragam budaya, kesenian, dan ras.

Pak Erwan diwawancara reporter BarayaTV.

Atraksi debus, masak di atas kepala

Finalis Kang Nong Banten dari Pandeglang ikut memeriahkan acara

12 responses to “PETUALANGAN DI WISATA KULINER PANDEGLANG

  1. Salam Kenal
    Wah terima kasih ya sudah mempublikasikan
    saya Adi saya bekerja di DISBUDPAR Provinsi Banten

  2. Hai Pak/Bang/Ka Adi Arcier.
    Makasih udah mampir. 🙂

    Sama-sama, dengan senang hati🙂
    Salam kenal juga utk Pak/Bang/ka Adi dan teman-temannya di Disbudpar Banten. ^^
    Mudah-mudahan ada event lebih meriah lagi🙂

  3. Ada dua nama makanan favorit khas pandeglang,yg gk kesebut,
    Kikiping & kaceprek..(っˆヮˆ)っĦèëé=D˚•‧::‧• нё헤нё ټ•°˚°•..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s