I am glad to be a part of you

Seleksi PPAN Banten 2012

All Participants

Dadakan. Sumpah ini dadakan banget. Ceritanya gini, malam itu saya udah ngantuk berat. Mata udah lima watt, sekali kejap aja udah langsung tidur. Tapi tiba-tiba ada SMS masuk dari Ka Hafid, temen di Paguyuban Kaka Teteh (Duta Wisata Pandeglang), “Ra, ada pendaftaran program pertukaran pemuda dari Dispora. Mau ikutan nggak?” kurang lebih SMS-nya kayak gitu. Mata saya langsung melotot dong, secara ini kabar yang ditunggu-tunggu setelah tahun-tahun sebelumnya saya menyesal nggak tau kalau ada program pertukaran pemuda khususnya program PPAN (Program Pemuda Antar Negara). Dan baru tahu setelah teman (skip) saya ikut seleksi. Ich, kenapa dulu nggak ngasih tahu sih? Tapi nggak apa-apa mungkin tahun ini saya baru ada kesempatan. Thanx yah ka Hafid infonya.

Malam itu malam jum’at, jam 22.00 udah ngantuk banget. Efek minum obat mungkin, karena saat itu saya lagi nggak sehat udah satu minggu.Nah setelah SMS-an berlanjut nanya ini itu, ternyata persyaratannya wew banyak juga, dan butuh waktu untuk perlengkapan persyaratan administrasinya. Sedangkan pendaftaran terakhir hari Senin waktu itu tanggal 12 Maret 2012 dan seleksi tingkat kabupaten tanggal 15 Maret. Saya berharap esok harinya saya sembuh biar bisa melengkapi persyaratan yang ribet itu. Puji syukur doa saya dikabulkan. Hari Sabtunya badan saya membaik (bahkan udah bisa ikut kondangan ke nikahan anaknya bibi dan jadi penerima tamu) maaf ya bi, baru bisa bantu-bantunya malem. Nah hari Minggu-nya saya udah benar-benar merasa fit. Ya udah deh saya nyiapin persyaratan seadanya dulu. Waktu itu syarat administrasinya (Sertifikat Toefl, 4 lembar foto ukuran  3×4, fotokopi KTP, CV, KIR Dokter, surat ijin ortu, surat anti napza, surat pengajuan, surat keterangan belum menikah dari kelurahan, fotokopi sertifikat, fotokopi ijazah) sedangkan dari sekian persyaratan itu hanya beberapa aja yang udah ada. “Ah bodo amat, pokoknya saya ngumpulin seadanya dulu deh,”  ya udah Seninnya saya datang tuh ke Dispora Pandeglang, apply persyaratan. Untungnya mereka baik hati, masih bisa ngasih waktu buat ngumpulin persyaratan sampe hari Rabu. “Yang penting harus lengkap sebelum seleksi” kata bu Atin, pegawai Dispora Pandeglang.

Alhamdulillah, semua proses administrasi lancar, Rabu udah lengkap. Makasih buat semuanya yang udah bantu dan mau direpotin😀 karena honestly, saya bener-bener nggak bisa fokus juga waktu itu. Senin-Rabu harus bulak balik Menes-Pandeglang-Serang. Apalagi tiap hari itu saya udah janji tiap sore wawancara informan buat skripsi di Serang. You know kan, janji itu hutang, jadi sebisa mungkin ditepati walaupun resikonya yaaa harus bulak balik kayak setrikaan. I just believe that, I’m still with my God. Everything will be easy.

SELEKSI TINGKAT KABUPATEN PANDEGLANG

Peserta seleksi di tingkat Kabupaten yang masih bisa nyengir walaupun udah lelah. Keempat dari kiri Pak Kadispora Pdg, Pa Fery

Peserta seleksi di tingkat Kabupaten yang masih bisa nyengir walaupun udah lelah. Keempat dari kiri Pak Kadispora Pdg, Pa Fery. Fotonya pake hp butut. Hasilnya jelek deh😀

Tibalah saatnya seleksi, dan saya datang telat. “Hahaha… peserta macam apa gue?”
tapi saya telat bukan karena nggak ada sebab loh, Kamis pagi jam 8 saya sudah janji dengan dosen pembimbing skripsi buat bimbingan. Sedangkan seleksi dimulai jam 8 juga. Saya benar-benar nggak bisa buat ngebatalin bimbingan itu, karena bimbingan kali itu sebagai penentu jadwal kapan saya bisa sidang outline (bab 1-3). Kalau saya nggak bimbingan, makin lama aja buat sidang. Nah loh, bingungkan? Tapi emang bener tuh istilah “Selalu ada kemudahan dibalik kesulitan” lagi-lagi, untungnya panitia ngasih ijin datang telat asal jangan lebih dari jam 10. Perjalanan Serang-Pandeglang 1 jam.Untung bimbingan on time, jam 9 udah selesai bimbingan. Tapi ternyata saya datang jam 11.00 di Dispora tempat seleksi Kabupaten, di jalan maceeeeeeettt banget. Ya udah resikonya saya telat ikut tes pertama yaitu tes psikologi. Seleksinya ada beberapa tahap (tes psikolog, tes tulis, tes bahasa inggris, tes pengetahuan umum, tes keterampilan, tes seni budaya) semua tahapan tes itu berakhir di jam 20.00. Full day capeee… besok, jum’atnya pengumuman. Yang lolos di telpon Dispora. Dan saya salah satu yang ditelpon. Saya cuma bisa nyengir aja. Aneh bisa lolos, padahal saingan yang ikut PPAN cukup berat. Setelah liat papan pengumuman, taraaaaaaaaaaaaa ini hasilnya. Saya malah dapet nilai tertinggi di tingkat Kabupaten.

Nilai peserta PPAN yg warna Hijau. Biru BPAP, Kuning KPN.
Zahara (845) Asepp (777,5) Dewi (769) Ari (753,5)

SELEKSI TINGKAT PROVINSI BANTEN

Peserta yang lolos di tingkat kabupaten, harus ikut seleksi tingkat provinsi. You know, seleksi tingkat provinsi dilaksanakan Selasa-Kamis (20-23) Maret. Dari pengumuman di Kabupaten untuk ke persiapan seleksi Provinsi otomatis cuma tiga hari dong, Sabtu-Minggu-Senin. Tapi sayangnya, Senin nggak bisa buat persiapan, karena hari itu harus sidang out line (makasih dua pembimbingku, Bu Mia dan Bu Asri yang udah bisa meluangkan waktu buat saya sidang di hari yang tepat buat saya). Kalau Senin sidang, artinya persiapan buat ke seleksi provinsi cuma dua hari, dua hari!

Singkat cerita saya dan teman-teman dari Pandeglang (Teh Dewi, Asep, Ari) berangkatlah ke tempat seleksi di Mutiara Carita Cottage, diantar oleh Ka Empe, Pak Gun, dan Bu Atin dari Dispora Pandeglang. Makasih udah nganterin dan ngasih uang jajan. Hehe.

Peserta PPAN dari Kab. Pandeglang (Ari, Zahara, Dewi, Asep)

Setelah lihat peserta-pesertanya, gilaaaaaaaaaaa I’m shock, I’m down, I’m losing my spirit. Pesertanya keren-keren. Mereka ada yang kuliah di UI termasuk Mawapres UI ikut, dia udah keliling ke 13 negara, terus dari UIN Ciputat, UGM, beberapa Kang Nong Banten ikut termasuk Nong 2011 yang nguasai 4 bahasa (Jerman, Mandarin, Prancis, Inggris) dan dia menghabiskan waktu sekolah SMP-SMA di Melborne Australia.

Sumpah semangat saya drop. Saya paling nggak suka kalau udah kaya gini, tapi untungnya saya bisa cepet-cepet mengendalikan diri, tetep enjoy, kontrol emosi, positive thinking, dan jadi diri sendiri. Dan saya bisa melewati setiap tahapan seleksi, nervous pasti tapi saya coba untuk nggak dikuasai oleh suasana kompetisi. Walaupun kompetisinya berat banget memang. Seleksi di tingkat provinsi meliputi tes tulis, wawancara full English bahkan kita harus using English daily selama disana. Wawancaranya banyaaaaaaaaak banget. Mulai dari yang amat sangat tegang, tegang, dan rileks. I did all those steps as well as possible.

Terus terang saya bangga berada di lingkungan seperti ini, saya banyak belajar dari mereka-mereka yang hebat dan multi talent. Mereka telah berhasil menyuntik spirit saya buat terus belajar dan belajar. Makasih buat temen-temen peserta PPAN Provinsi Banten 2012. Saya senang bisa dipertemukan dengan kalian. Terima kasih telah memberi pengalaman dan pembelajaran selama tiga hari.

Nah untuk PPAN tahun ini ke empat Negara tujuan, yaitu Malaysia, Korea, Kanada dan Jepang. Kuota untuk laki-laki ke tiga Negara selain Jepang. Setiap Negara hanya diwakili oleh satu orang per provinsi. Otomatis dari sekian banyak peserta cewek yang persaingannya berat banget itu, cuma dipilih satu orang ke Jepang. Tapi sampai saat ini saya belum tahu siapakah orang beruntung itu? Hasilnya nggak langsung diumumkan. Siapapun yang berangkan ke LN melalui PPAN ini, saya ucapkan selamat. Buat yang belum beruntung, nggak usah berkecil hati. Menang kalah biasa, bukan kompetisi namanya kalau nggak mau legowo menerima hasil, yang pasti kita udah punya pengalaman buat bisa mengukur kemampuan kita. Selalu ada hikmah dibalik kejadian. ^^

Peserta PPAN Banten pose bareng sebelum closing

6 responses to “I am glad to be a part of you

  1. aslmkum. teh zahara, boleh saya mau share apa saya yang perlu disiapkan tuk tes ppan tahun depan? khususnya di seni dan budaya yang ditampilkan..? salam, rifa_ipb’08. cipeucang, pandeglang banten. ni no kontak saya teh 085780285280

  2. woow.. kereeen… tp sedih banget nilai toefl ilang.. selamat kak.. doakan menyusul tahun depaan😀

  3. keren… euy… bangsa indonesia banyak melahirkan pemuda2 hebat tapi sayang pemerintahnya tidak pandai mengelola sumberdaya manusianya bahkan sumber daya alamnya… terus semangat para pemuda kejarlah mimpi2 mu sampai ujung langit dan gapai bintang2 itu heheheh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s